FKW Kalbar Gelar Seminar Berantas Mafia Tanah

Pontianak – Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji diwakili Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi, Samuel membuka Acara Seminar Sehari Bersama Forum Komunikasi Wartawan (FKW) Kalbar pada Kamis,(31/3/2022) berlangsung di Hotel Merpati, Jalan Imam Bonjol, Pontianak. Seminar FKW ini digelar dengan tema “memperkuat sistem pemberantasan Mafia Tanah”

Kegiatan ini dihadiri para insan Pers peserta anggota yang tergabung FKW Kalbar

Bacaan Lainnya

Hadir saat itu Nara sumber seminar yang berkompeten, Polda Kalbar yang diwakili Kasubdit II harta benda, bangunan dan tanah, AKBP Albert Manurung, Kejati Kalbar yang diwakili Kasi sosial budaya dan kemasyarakatan,Juliantoro,SH ,Kepala perwakilan Kalbar Ombudsman RI yang diwakili, Asisten Ombudsman Aqil Ori, Kakanwil ATR/BPN Kalbar yang diwakili Plt.Kepala kantor BPN Pontianak,Amir Matako serta tamu undangan lainnya.

Kadis Kominfo Kalbar, Samuel saat membacakan sambutan tertulis Gubernur Kalbar Sutarmidji mengatakan untuk memberantas mafia tanah tidak bisa dilakukan oleh diri sendiri. Untuk itu diperlukan sinergisitas dengan berbagai Stakeholder terkait.

“Selain itu, diperlukan sinergi antara Stakeholder terkait dalam memberantas mafia tanah,” katanya.

Ia berharap semoga dalam kegiatan seminar dapat memberikan solusi dan pencegahan bagaimana dalam mengatasi pemberantas mafia tanah di Indonesia khususnya yang ada dikalbar

“Untuk itu, saya, atas nama Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat menyampaikan, apresiasi kepada Dewan Pengurus Pusat. (DPP) FKW wilayah Kalbar yang secara konsisten telah menyelenggarakan seminar ini, memberikan dukungan, juga memberikan masukan dan solusi yang membangun kepada pemerintah dalam pemberantasan mafia tanah khususnya dikalbar,” paparnya.

Sementara itu, Kakanwil ATR/BPN Kalbar yang diwakili oleh Plt.Kepala BPN Pontianak,Amir Matakko,berharap kehadiran FKW Kalbar dapat terus memberikan solusi dalam arti sebagai penyambung lidah kepada masyarakat dalam bentuk mengurangi potensi-potensi sengketa

” Harapan kita kepada rekan-rekan FKW atau teman media, tolong bantu kami, mari kita bersama-sama memaksimalkan ini. Agar dapat mengurangi potensi sengketa tanah yang dialami masyarakat kedepan lebih baik, kemudian menghimbau kepada masyarakat untuk dapat mengurus tanahnya sendiri,” pinta nya.

Sementara itu kepala perwakilan ombudsman RI Kalbar yang diwakili asisten,Aqil Ori, mendukung kegiatan seminar bahwa materi yang disampaikan tentang kaitannya dengan mafia tanah banyak dalam hal mall administrasi atau buruknya pelayanan khususnya yang sering terjadi dinstansi pemerintah.Bahkan banyak terjadi di seluruh Indonesia khususnya di Kalbar.

“Kami sangat terbuka kepada masyarakat, apabila ada hal yang tentang pelayanan publik yang buruk administrasi di instansi pemerintah,tolong sampaikan atau segera laporkan ke kami, jangan takut untuk melapor, nanti akan kami tindak lanjuti masalah pelayanan pengurusan administrasinya”kata aqil

Ditempat yang sama Kejati Kalbar,kasi sosial, budaya dan kemasyarakatan,Juliantoro mengapresiasi adanya FKW. Sebab kata Juliantoro sebetulnya mafia tanah mencoba merekayasa perkara mendapatkan legalitas seolah olah terjadi sengketa.Namun, ia mengaku Mafia tanah di Kalbar melakukan cara-cara modern dalam menyelesaikan tanah sengketa yang bukan haknya untuk mendapatkan putusan yang legal.

“Ini cara-cara modern mafia tanah untuk mendapatkan putusan praperadilan yang legal yang mengatakan ada sengketa padahal tidak ada sengketa”ungkap Juliantoro

Senada diungkapkan Kasubdit II Polda Kalbar membidangi Harta benda, bangunan,dan tanah,AKBP Albert Manurung turut mengapresiasi acara seminar yang dilaksanakan oleh FKW Kalbar.

“Di Kalbar banyak komplain tumpang tindih adalah kabupaten Kubu Raya,”ungkap Albert Manurung

Menurut Albert pihaknya telah mengungkap perkara 2 kasus mafia tanah yang cukup lama ditangani bahwa modus mafia tanah telah menerbitkan SHM dengan memalsukan Warkah yakni berupa surat pernyataan tanah (SPT) dan surat keterangan domisili yang ditandatangani oleh pejabat setempat.

“Ini tidaklah mudah untuk menyelidiki kasus mafia tanah, masalahnya pemekaran dulu Kubu Raya adalah kabupaten Pontianak, Bahkan ini kesempatan mafia tanah untuk coba leluasa beraksi melakukan modus kejahatan” ungkapnya

ketua umum Forum Komunikasi Wartawan(FKW) Kalbar Edi Ashari,SH mengapreasi kepada pihak-pihak terkait termasuk dalam pelaksanaan tugasnya dan fungsinya dalam membangun sistem pemberantasan mafia tanah dikalbar.

Selain itu,Edi berharap hasil seminar FKW Kalbar ini dalam permasalahan tanah yang dialami masyarakat bisa diselesaikan serta kedepan lebih diperhatikan dalam menangkal penyimpangan mafia tanah yang semakin marak tumbuh kembang dikalbar.

“Jagalah merasa punya kepemilikan tanah agar dapat melaporkan, tidak takut melawan mafia tanah, hadapi semua dan rintangan,dalam melaksanakan tugas dan fungsinya sesuai hati nurani, tanpa harus mengabaikan etika -etika atau ketentuan dan peraturan yang sudah ditetapkan oleh pemerintah “pungkas edi

Selain itu,sela-sela rangkaian acara seminar ini juga dilaksanakan juga diskusi sesi tanya jawab kepada peserta seminar.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.